20 Pertanyaan Ke Pasangan Sebelum Menikah

20 Pertanyaan Ke Pasangan Sebelum Menikah

Masalah uang, rencana anak, dan ‘hasrat’. Ketiga topik ini adalah topik yang harus didiskusikan setiap orang dengan pasangannya sebelum menikah tentu nya dilansir dari survey ibcbet. Satu ‘Twitter Thread’ yang membahas topik ini di Twitter menerima lebih dari 220.000 suka. Utas Twitter ini ditulis oleh seorang wanita Amerika berusia 21 tahun yang terinspirasi oleh pengalaman persiapan pernikahannya. Dia bertunangan ketika dia berusia 19 tahun, tetapi mengatakan hubungan itu berakhir sebelum menikah.

Sebagai salah satu pembaca HuffPost menjawab, “Jika saya telah mengambil 20 pertanyaan ini jauh lebih serius sebelum saya bertunangan, itu akan menjadi kurang sulit bagi semua orang yang terlibat.” “Tidak ada aturan mutlak untuk pernikahan. Tapi beberapa tips akan sangat membantu.” Di bawah ini, kami telah menyusun daftar 20 pertanyaan yang telah menjadi topik hangat di Twitter. Karena setiap orang dan setiap pasangan berbeda, pertanyaan di bawah ini tentu saja tidak berlaku untuk semua pasangan. Namun, jika Anda adalah pasangan, itu adalah sesuatu yang dapat Anda hubungkan.

Pertanyaan Ke Pasangan Sebelum Menikah

20 Hal Yang Harus Didiskusikan Dengan Pasangan Sebelum Menikah

  • Bagikan keuangan Anda. Jujurlah pada diri sendiri jika Anda terlilit hutang.
  • Bisakah kita ‘berdedikasi’ satu sama lain? Jika ada keraguan, masih terlalu dini untuk menikah.
  • Perencanaan anak. Segala sesuatu tentang anak-anak Anda: berapa banyak, kapan, adopsi, infertilitas dan banyak lagi.
  • Bicara tentang PMS dan lakukan tes. Anda dapat bertanya kepada dokter Anda atau belajar dari rute lain, sehingga memiliki pengetahuan tentang penyakit menular seksual. Terus diuji meski sudah menikah.
  • Mari kita bicara tentang rencana masa depan dalam 5-10 tahun. Apakah Anda memiliki rencana karir baru atau rencana relokasi?
  • Bicara tentang agama. potensi pertumbuhan? Apa nilai utama dalam hidup? Cerita tentang ini sangat penting.
  • Mengendalikan Marah. Jika Anda memiliki gangguan pengendalian amarah, carilah bantuan profesional untuk masa depan Anda dan anak Anda. Kami menyarankan Anda berbicara satu sama lain tentang hal-hal yang membuat Anda marah.
  • Apakah energinya sama satu sama lain?
  • Berpakaian. Ini mungkin tampak seperti masalah sepele, tetapi hal-hal kecil akhirnya menumpuk. Pastikan harapan satu sama lain cocok untuk kenyamanan lengkap.
  • Persetujuan Seksual. Penting untuk menyepakati dan berbicara terlebih dahulu tentang pemikiran satu sama lain tentang tindakan seksual, apakah ada trauma, dan apakah ada keinginan untuk mencoba tindakan baru.
  • Keuangan. Bagaimana Anda berencana untuk mendistribusikan properti Anda? Bagaimana Anda berbagi peran ekonomi satu sama lain? Apakah Anda memiliki rencana untuk menjadi tuan rumah salah satu orang tua di masa depan?
  • Hanya karena ada perbedaan usia bukan berarti Anda tidak bisa menjadi pasangan. Tapi itu adalah salah satu hal yang harus diperhitungkan. Usia adalah tentang pandangan dunia seseorang. Jika Anda jauh lebih muda dari pasangan Anda, bicaralah dengan pasangan Anda sehingga mereka dapat belajar dan tumbuh dengan kecepatan dan cara hidup Anda. Saling menghormati.
  • Keintiman dengan orang lain. Dari berjabat tangan hingga berpelukan, setiap orang memiliki toleransi keintiman yang berbeda-beda dalam hubungan pasangan. Penting untuk mengetahui seberapa dapat diterimanya teman satu sama lain. Mari kita bicara secara detail tentang hubungan dengan teman dalam kehidupan sosial.
  • SNS. Luar biasa, banyak pasangan yang putus dengan pertanyaan apakah akan membuka media sosial satu sama lain atau tidak dan bagaimana berkomunikasi dengan orang lain di media sosial. Beberapa orang menghargai privasi dan beberapa tidak. Pastikan untuk berbicara dengan pasangan Anda tentang masalah ini.
  • Aktiva Lancar. Berapa tingkat tabungan Anda saat ini? Apa rencana masa depan Anda? Apakah mungkin untuk hidup dengan gaji? Bisakah Anda terus menghasilkan uang? Kami juga mendorong Anda untuk membicarakan rencana real estat Anda saat ini atau di masa depan.
  • Tentukan kriteria untuk ‘angin’. Apa kriteria obsesi? Mari kita jujur ​​satu sama lain apa yang kita pikirkan.
  • Pelecehan Fisik dan Verbal. Apa standar untuk bullying? Tata krama apa yang harus kita ikuti? Jika Anda membutuhkan bantuan, selalu berkonsultasi dengan profesional.
  • Kematian. Apa keinginanmu sebelum kamu mati? Proses pemakaman seperti apa yang Anda inginkan? Bagaimana jika salah satu pasangan Anda lumpuh? Bagaimana jika terjadi kecelakaan yang tidak terduga? kematian mendadak? Bicaralah satu sama lain sebelumnya.
  • Berapa banyak usaha yang dapat Anda lakukan untuk cinta. Cinta itu sendiri tidak menopang suatu hubungan. Komitmen untuk mencintai menciptakan peluang untuk mempertahankan hubungan dan memecahkan masalah yang muncul. Pada kenyataannya, tidak ada hubungan seperti akhir bahagia yang abadi dalam dongeng.
  • Tingkat pendidikan, latar belakang keluarga atau budaya, negara asal, tingkat pekerjaan, dll tidak sengaja disebutkan. Dalam jangka panjang, ini bukan masalah besar. Apa yang ada di dalam lebih penting daripada apa yang Anda lihat.

Baca Juga : TIPS MERENCANAKAN PERNIKAHAN DI JEPANG

Tips Merencanakan Pernikahan Di Jepang

Tips Merencanakan Pernikahan di Jepang Sebagai Orang Asing

Menurut Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan, 607.000 pasangan menikah di Jepang pada 2017 menurut data dari wm casino. Ditambah lagi, 4.453 dari pernikahan tersebut adalah pasangan internasional/asing. Jumlah ini akan terus meningkat selama jumlah orang asing yang tinggal di negara itu naik. Jadi bagi mereka yang tiba di Jepang dan bertanya-tanya bagaimana pernikahan di sini dilakukan, itu bisa sangat menakutkan. Di mana? Bagaimana? Perencana pernikahan??

Memiliki Pernikahan di Jepang sebagai Orang Asing?

Pertama-tama, Sangat penting untuk mengatakan bahwa bertentangan dengan negara lain (seperti Eropa dan Amerika Utara misalnya) di Jepang, Anda tidak menikah secara resmi pada hari pernikahan Anda. Orang Jepang sering melakukan upacara sebelum atau sesudah resmi menikah di kantor pemerintah setempat. Di sini, Anda menandatangani formulir yang disebut “kekkontodoke,” yang membuat mereka menikah secara resmi, dan pasangan sering melakukannya sendiri tanpa ada pengamat seperti teman atau keluarga. Ini adalah tindakan hukum dan langsung, jadi kami tidak akan berbicara tentang bagaimana menikah di Jepang dalam artikel ini. Jadi, apa itu pernikahan Jepang? Hal pertama yang kita bayangkan adalah pernikahan tradisional: pengantin mengenakan kimono dan berjalan atau berdiri di dekat kuil. Namun pada kenyataannya ada 2 cara utama untuk merayakan sebuah pernikahan (upacara & resepsi atau pernikahan di negara di luar Jepang), dan setidaknya ada 4 jenis upacara:

  • (jinja kyoushiki/shinzenshiki): Upacara tradisional; upacara dilakukan oleh seorang biksu di kuil (atau bangunan yang terhubung ke kuil)
  • (kurisuto kyoushiki): “Pernikahan bergaya Kristen”, yang cenderung menjadi “salinan” upacara di negara-negara barat (alias pernikahan Kristen dengan gaun putih)
  • (ninzenshiki): “Pernikahan gaya bebas” adalah jenis pernikahan di mana pengantin menciptakan gaya upacara yang mereka sukai tanpa konteks agama di dalamnya
  • (hirouen): Resepsi pernikahan; gaya upacara terbaru yang terdiri dari upacara saat resepsi di depan para tamu

Di sini kita akan lebih fokus pada acara pernikahan utama: upacara dan resepsi (walaupun penting untuk dicatat bahwa pernikahan di luar Jepang menjadi semakin populer di kalangan generasi muda). Cara utama untuk merayakan pernikahan adalah, seperti yang disebutkan sebelumnya, sebuah upacara pilihan Anda dengan resepsi yang mencakup makanan dan hiburan. Pernikahan di Jepang cenderung dianggap “sangat singkat” dibandingkan dengan pernikahan di barat, dengan rata-rata 4 jam. Ini tidak termasuk pesta setelah resepsi yang dikenal sebagai nijikai dalam bahasa Jepang.

Tips Merencanakan Pernikahan di Jepang
Anggaran

Biaya rata-rata sebuah upacara (tidak termasuk bulan madu) adalah 3.246.000 yen, atau sekitar 30.000 dolar AS. Namun, penting untuk dicatat bahwa perkiraan biaya yang diumumkan selama pertemuan pertama dapat berubah tergantung pada opsi yang Anda pilih; mengawasi apa yang ditawarkan dalam rencana biaya perkiraan Anda adalah suatu keharusan. Selain itu, memilih tempat adalah faktor besar. Studi yang sama mengamati bahwa rata-rata, biaya akhir menjadi lebih tinggi, menambahkan antara 500.000 yen hingga 1.000.000 yen pada perkiraan biaya pertama yang mereka dapatkan. (Penelitian Hanayume)

Di mana? Bagaimana? Perencana pernikahan?

Pernahkah Anda melihat iklan pernikahan di kereta api? Mereka ada dimana-mana! Iklan kereta api, iklan televisi, majalah di perpustakaan yang diperbarui setiap bulan, dan banyak tempat lainnya juga. Informasi tentang cara merencanakan pernikahan sangat mudah diakses di Jepang. Meskipun banyak dari informasi ini cenderung semuanya dalam bahasa Jepang, beberapa kuil/hotel sedang mengembangkan layanan pernikahan khusus untuk pasangan asing yang ingin kawin lari di sini. Tetapi mereka yang memiliki pasangan Jepang tidak perlu terlalu khawatir, karena mereka akan membantu Anda memahami apa yang sedang terjadi.

Baca Juga : BAGAIMANA MERENCANAKAN PERNIKAHAN KECIL YANG TAK TERLUPAKAN

Pada awalnya, merencanakan pernikahan di Jepang tampak sesulit belajar bahasa Jepang, tetapi pada kenyataannya tidak sesulit itu. Mempertimbangkan berapa banyak bantuan dan dukungan yang akan diperoleh pasangan yang akan segera menikah, langkah pertama adalah memilih di mana dan bagaimana Anda ingin kawin lari. Anda dapat mengumpulkan informasi dari situs web seperti zexy, pergi ke pameran pengantin, atau hanya pergi ke konseling pengantin (umumnya gratis). Konselor pengantin akan membantu Anda menargetkan jenis tempat tergantung pada kriteria Anda seperti biaya dan gaya, dan membantu membuat janji di pameran pengantin di lokasi pilihan Anda. Acara-acara tersebut tentunya merupakan bagian yang menyenangkan bagi pasangan – Anda dapat berpartisipasi sebanyak yang Anda inginkan, gratis, dan Anda sering dapat mencoba beberapa makanan yang akan mereka siapkan untuk resepsi (catatan: seringkali tidak ada tes makanan saat merencanakan pernikahan, tetapi itu tergantung pada tempat). Di akhir bridal fair, orang yang menawari Anda tur tempat tersebut (wedding planner) akan mengusulkan “paket pernikahan” dengan potongan harga khusus yang hanya tersedia jika Anda menandatanganinya pada hari Anda berkunjung (mereka akan meminta Anda untuk melakukan pembayaran pertama pada hari yang sama). Terserah Anda apakah Anda memutuskan untuk menyelesaikan tempat Anda di sana atau tidak.

Bagaimana Merencanakan Pernikahan Kecil yang Tak Terlupakan

Bagaimana Merencanakan Pernikahan Kecil yang Tak Terlupakan

Sementara pernikahan umumnya diyakini sebagai acara besar, pernikahan kecil cukup umum. Mereka sedang tren akhir-akhir ini, karena memiliki daftar tamu terbatas adalah salah satu cara yang lebih aman untuk menikah di tengah pandemi virus corona . Tetapi pasangan sering tertarik pada pernikahan kecil karena biasanya lebih hemat biaya dan ramah lingkungan . Jika Anda mengadakan pesta mungil, kami telah mengumpulkan ide-ide pernikahan kecil favorit kami dan tips perencanaan untuk membantu Anda memulai.

Pasangan yang telah menyusun ulang rencana awal mereka karena COVID masih dapat menjadikan hari itu istimewa seperti yang mereka harapkan. Mengutip fakta pada situs slot hacker, pernikahan yang lebih kecil adalah kesempatan untuk menciptakan pengalaman yang sangat intim dan personal. Itu benar jika Anda memilih untuk mengadakan pernikahan kecil secara sukarela juga. Pernikahan kecil tidak hanya dapat menghemat uang, emisi karbon, dan stres, tetapi juga memungkinkan Anda bersosialisasi lebih banyak dengan tamu. Jika itu terdengar bagus untuk Anda, baca terus untuk melihat ide pernikahan kecil favorit kami dan tips perencanaan terbaik kami.

Apa yang dianggap sebagai pernikahan kecil?

Menurut Jenn Johnson, CEO EPIC Presentations , pernikahan kecil terdiri dari 50 orang atau kurang. Namun, katanya, semakin sedikit orang yang Anda undang, semakin intim acara tersebut. Anda dapat menjadikannya acara yang sangat pribadi dengan mengundang 20 hingga 40 orang, atau Anda dapat membuat daftar tamu khusus VIP yang terdiri dari 10 orang terkasih. Ini sepenuhnya terserah Anda. Mengingat daftar tamu yang terbatas, pernikahan kecil sering diadakan di suatu tempat tujuan. Namun, mengingat keadaan saat ini, perayaan yang paling intim adalah lokal.

Di mana saya bisa menyelenggarakan pernikahan kecil?

Menyelenggarakan pernikahan yang intim adalah tentang menemukan ruang yang tepat. Bahkan dengan hanya sedikit tamu, Anda ingin tempat pernikahan Anda terasa penuh. Untuk mencapai ini, carilah lingkungan yang kecil dan nyaman versus tempat yang besar dan luas. Pergilah ke The Knot untuk melihat tempat-tempat di area Anda dan menyaring pilihan Anda berdasarkan kapasitas tamu. Hanya dalam hitungan detik, Anda akan dapat meninjau semua tempat menakjubkan terdekat yang akan menghidupkan visi pernikahan kecil Anda. Mungkin Anda menginginkan acara taman kecil atau upacara di bar anggur favorit Anda. Destinasi pernikahan juga menjadi pilihan ketika tamu merasa lebih nyaman bepergian.

Bagaimana Memiliki Pernikahan Kecil

Merencanakan pernikahan kecil mungkin tampak mudah, tetapi bisa jadi sulit dilakukan secara logistik. Untuk membantu mempermudah prosesnya, kami mengumpulkan tips tentang cara mengadakan pernikahan kecil.

Selektif Tentang Daftar Tamu Anda

Selektif Tentang Daftar Tamu Anda

Yang ini tampak jelas, tetapi dalam praktiknya bisa jadi menantang. Pertama, ingatlah bahwa ada orang- orang tertentu yang tidak perlu Anda undang ke pernikahan Anda . Selanjutnya, rujuk pedoman lokal dan nasional seputar pertemuan sosial sehingga Anda memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang diperbolehkan. Anda mungkin ingin merayakan dengan 50 orang, tetapi beberapa tempat mungkin hanya mengizinkan 20 hingga 30 orang , jadi ingatlah itu saat Anda membuat daftar tamu. Meskipun mungkin sulit untuk memberi tahu seseorang bahwa mereka tidak akan diundang ke pernikahan Anda, yang terbaik adalah jujur. Anda selalu dapat menemukan cara lain untuk menyertakan orang lain dalam perayaan Anda juga.

Pilih Tempat Dengan Kapasitas Tamu Yang Ketat

Jika Anda merasa bersalah karena membatasi jumlah tamu sendiri, memilih tempat yang memiliki kapasitas yang ketat dapat menghilangkan tekanan dari Anda. Plus, itu akan memberi Anda insentif untuk terus mengurangi daftar tamu Anda.

Lewati Pesta Pernikahan

Meskipun mengadakan pesta pernikahan adalah tradisi yang sudah berlangsung lama, Anda tidak harus memilikinya—terutama jika Anda berusaha menjaga daftar tamu tetap kecil. “Biarkan diri Anda [meninggalkan] pesta pernikahan,” kata Johnson. “Sertakan hanya keluarga terdekat Anda dan kelompok teman dekat Anda [dalam daftar tamu].” Sebagai pengganti pesta pernikahan, fokuslah untuk membuat daftar orang-orang terpenting dalam hidup Anda.

Bersikap Tegas Tentang Plus Ones

Jika setiap tamu undangan membawa plus satu, jumlah pegawai Anda bisa bertambah dengan cepat. Sebelum mengirimkan undangan, bicarakan dengan pasangan Anda tentang sikap Anda terhadap undangan plus. Biasanya, plus yang disediakan untuk pasangan penting (artinya pasangan itu bertunangan atau menikah). Menetapkan jenis pedoman ini adalah cara yang pasti untuk menjaga daftar tamu Anda tetap kecil.

Undang Orang Lain untuk Hadir Secara Virtual

Ide lain adalah beralih ke teknologi — terutama mengingat virus corona. “Lakukan upacara Anda di Zoom jika Anda ingin menyertakan lebih banyak orang atau jika beberapa anggota keluarga tidak ingin bepergian dan/atau orang lain merasa tidak aman menghadiri pertemuan sosial,” kata Johnson.

Pasangan masih dapat menerapkan ide pernikahan virtual setelah pertemuan menjadi aman kembali juga. Jika Anda mencoba untuk mengurangi jumlah karyawan, mengundang orang untuk menelepon secara virtual adalah solusi yang bagus. Mereka masih bisa melihat Anda bertukar sumpah, dan Anda bisa menjaga daftar tamu Anda tetap kecil.

Apa yang Diinginkan Milenial dan Generasi Z untuk Pernikahan Mereka

Apa yang Diinginkan Milenial dan Generasi Z untuk Pernikahan Mereka

Mengetahui apa yang diinginkan oleh Milenial atau Generasi Y (orang-orang berusia 20-an dan 30-an) dan Generasi Z (berusia 10-an dan 20-an) untuk pernikahan mereka dapat membantu Anda memasarkan bisnis Anda dengan lebih mudah kepada mereka.
Faktanya, menurut artikel tahun 2021 yang diterbitkan oleh Handbook of Research on New Media Applications in Public Relations and Advertising, “Satu-satunya faktor penting yang membedakan proposisi nilai perusahaan dari pesaingnya adalah kemampuan mereka untuk berdialog dengan target mereka. audiens, dimulai dengan kampanye iklan mereka.”

Karena itulah kami membuat daftar apa yang direncanakan setiap generasi untuk pernikahan mereka di tahun 2021. Lihatlah temuan kami di bawah ini dan coba sesuaikan dengan kebutuhan dan keinginan target pasar Anda.

Generasi Z

Generasi Z
Meskipun dunia sedang berubah, 9 dari 10 orang yang merupakan bagian dari Generasi Z masih melihat diri mereka menikah di masa depan, menurut sebuah studi tahun 2019 oleh Knot.

Sekitar 92% Gen Z berencana untuk stabil secara finansial sebelum menikah, menurut survei tahun 2019 oleh Juv Consulting. Survei juga menemukan bahwa 33% Gen Z ingin membiayai pernikahan mereka sendiri, yang berarti Anda akan bekerja langsung dengan mereka daripada orang tua mereka.

Survei 2020 lainnya oleh The Knot menemukan hal serupa, menyatakan bahwa Gen Z ingin mencapai stabilitas keuangan sebelum menikah.

Sebagian besar responden Gen Z dari survei Juv Consulting mengatakan mereka ingin memikirkan kembali tradisi pernikahan mereka dengan menggabungkan tradisi dan menambahkan sentuhan atau memulai tradisi baru. Sekitar 18% responden dalam studi 2019 oleh Knot mengatakan mereka ingin konvensional atau tradisional dengan pernikahan mereka.

“Hampir 60 persen responden Gen Z mengatakan mereka cenderung memasukkan amal dalam daftar pernikahan mereka sebagai cara untuk memberikan kembali dan menggunakan acara tersebut untuk membuat dampak sosial,” menurut reporter Bloomberg Colin Bertram.

Milenial

Banyak perencana pernikahan telah melihat perubahan dalam industri karena Milenial.

Milenial membayar 42% dari tagihan pernikahan mereka pada tahun 2019, menurut Weddingwire’s Newlywed Report untuk tahun 2020. Laporan tersebut menemukan, “Meskipun biaya pernikahan Milenial rata-rata hampir $10.000 lebih mahal daripada pernikahan Gen X, kami tahu mereka juga lebih cenderung mengundang 36 orang lagi. tamu, sertakan bar terbuka dan sajikan camilan larut malam.”

Meski demikian, menggelar pesta pernikahan besar-besaran mungkin belum menjadi tren di tahun 2021 karena pandemi belakangan ini. Sebaliknya, banyak pasangan yang melakukan “pernikahan mikro”, di mana hanya kurang dari 50 orang yang menghadiri upacara dan resepsi.

Tren ini populer karena pernikahan mikro lebih murah daripada pernikahan tradisional, pernikahan bisa lebih unik dan pengantin dapat menghabiskan waktu berkualitas dengan tamu mereka.

Menurut sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan oleh Cognizant Communication Corporation, pilihan paling populer kaum Milenial di tempat upacara pernikahan adalah ruang keagamaan, dan pilihan paling populer mereka di tempat resepsi pernikahan adalah hotel atau ruang perjamuan.

Beberapa Milenial membuat resepsi berlangsung lebih lama dari acara harian biasa. Menurut editor senior Weddingwire Kim Forrest, “28 persen generasi milenial menyelenggarakan sarapan pagi setelah makan siang.”

Pinterest adalah “alat komunikasi dan pemasaran sosial utama bagi perusahaan untuk berinteraksi dengan wanita Milenial mengenai informasi terkait pernikahan … dan layanan,” penulis studi Cognizant Communication Corporation menemukan.

Survei Juv Consulting menemukan bahwa 53% Milenial ingin pernikahan mereka mencerminkan hubungan mereka dengan pasangan. Ini berarti pernikahan yang disesuaikan dan unik akan menjadi populer.

Forrest mengatakan sekitar 22% pasangan juga memasukkan aspek dari kampung halaman mereka ke dalam pernikahan mereka, seperti dekorasi atau makanan.

Mirip dengan Gen Z, Milenial memikirkan kembali dan memodernisasi tradisi. Namun, menurut Forrest, 92% pasangan masih melakukan tarian pertama saat resepsi mereka.

Banyak Milenial yang mencoba untuk mengadakan “green wedding”, yaitu pernikahan yang lebih ramah lingkungan.

Contoh mengadakan pernikahan hijau dapat menggunakan kembali gaun pengantin lama, memiliki dekorasi daur ulang, mendapatkan makanan dari pemasok lokal dan menyelenggarakan resepsi di daerah pantai atau pegunungan, menurut sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan oleh Universitas Bangkok.

Kesimpulannya
Meskipun Generasi Z dan Milenial di situs spadegaming mungkin tampak serupa, mereka masing-masing memiliki keinginan dan kebutuhan sendiri untuk pernikahan mereka.

Baca juga artikel berikut ini : MENGAPA MILENIAL MENOLAK MENIKAH

Mengapa Milenial Menolak Menikah

Mengapa Milenial Menolak Menikah

Milenial membuat sejarah dengan mengatakan tidak pada pernikahan tradisional dalam jumlah besar — ​​dan mereka mungkin secara radikal mengubah institusi berusia berabad-abad, lihat artikel lengkap ini di halaman utama.

Sementara pernikahan tradisional telah mengalami penurunan selama beberapa generasi, dengan kelompok ini – yang tertua sekarang berusia 40 tahun – tampaknya jatuh bebas. Menurut sebuah laporan oleh Pew Research Center , Milenial lebih lambat untuk membangun rumah tangga mereka sendiri; lebih dari empat dari 10 tidak tinggal dengan keluarga mereka sendiri.

Banyak Milenial memilih untuk menguji coba pernikahan. Laporan Pew menemukan bahwa bagian yang signifikan adalah hidup dengan pasangan romantis. Kohabitasi lebih umum di kalangan Milenial daripada Gen X di sebagian besar kategori ras dan etnis, serta pencapaian pendidikan.

Dosen diIlmu Pengetahuan Alam dan Terapan Clarissa Sawyer, yang mengajar psikologi gender dan perkembangan serta penuaan orang dewasa di Universitas Bentley , mengatakan bahwa tren pernikahan Milenial berakar pada pendidikan.

“Wanita di seluruh dunia menikah nanti dan sebagian karena wanita semakin terdidik dan berinvestasi dalam karier mereka,” kata Sawyer, mencatat peningkatan rasio wanita berpendidikan perguruan tinggi dan pria berpendidikan perguruan tinggi. “Mereka telah menginvestasikan banyak waktu dan uang untuk kuliah, jadi mereka mendapatkan pekerjaan dan menunda pernikahan – jika tidak memilih keluar sepenuhnya.”

Di samping gender, ijazah perguruan tinggi tidak serta merta menggantikan akta nikah. Pew melaporkan bahwa Milenial dengan gelar sarjana atau lebih menikah pada tingkat yang lebih tinggi daripada mereka yang berpendidikan lebih rendah — tetapi mereka hidup tanpa anak.

Sebagai orang tua dari Milenial, Sawyer melihat tren dalam keluarganya sendiri: Putranya yang berusia 31 tahun dan pasangannya selama tujuh tahun belum menikah dan tidak berencana untuk memiliki anak.

Dampak Belum Menikah

Dampak Belum Menikah

Kolumnis Boston Globe, Tom Keane, mengatakan tren ini dapat menimbulkan kekhawatiran. “Tidak menikah sama sekali bisa terbukti tragis,” kata Keane, mengulas manfaat ekonomi dan sosial dari pernikahan di kolom Milenial, Tolak Perkawinan Tepat Waktu dengan Risiko Sendiri.

Pola pernikahan akan terus menyimpang menurut pendidikan dan ras, meningkatkan kesenjangan antara “orang kaya” yang kebanyakan menikah dan “orang miskin” yang semakin lajang, prediksi analisis internal laporan Urban Institute. Tarif pajak, kelayakan untuk program hak, dan ketersediaan jaring pengaman sosial semuanya diubah oleh status perkawinan, katanya. Tren pernikahan saat ini akan membuat sulit untuk mengembangkan kebijakan yang secara efisien menargetkan kebutuhan meningkatnya jumlah orang miskin yang belum menikah, katanya.

“Bagi saya, ada begitu banyak hal yang mendorong orang untuk menikah karena alasan finansial,” kata Dosen Senior Hukum dan Perpajakan Bentley Steven Weisman . Dari Jaminan Sosial hingga pajak penghasilan, pasangan suami istri diuntungkan secara ekonomi.

Evolusi Pernikahan

Sawyer percaya bahwa banyak Milenial yang ragu untuk menikah karena ancaman perceraian. “Menikah sering dianggap sebagai risiko sehingga Milenial cenderung hidup bersama dan stabil secara finansial sebelum bergerak maju.”

Business Insider melaporkan bahwa ketakutan membuat Milenial menikah nanti “karena mereka meluangkan waktu untuk mengenal pasangan mereka, mengumpulkan aset, dan menjadi sukses secara finansial.”

Dalam budaya Barat pada akhir abad ke-18, pernikahan berubah dari pengaturan ekonomi menjadi persatuan berdasarkan cinta. Penelitian yang diterbitkan dalam buku Debora Spar Work, Mate, Marry, Love: How Machines Shape Our Human Destinyberfokus pada interaksi antara manusia dan teknologi, khususnya bagaimana perubahan teknologi berdampak pada struktur sosial seperti pernikahan dan keluarga.

Spar — yang merupakan wali Bentley dan Profesor Administrasi Bisnis Jaime dan Josefina Chua Tiampo di Harvard Business School dan dekan senior untuk bisnis dan masyarakat global — menemukan bahwa pernikahan monogami muncul dalam banyak cara sebagai akibat dari kebangkitan teknologi pertanian. Contoh utama: memulai sebuah keluarga untuk memastikan pewaris pertanian keluarga.

Sawyer setuju. “Ekonomi membentuk pilihan yang dibuat orang tentang apakah akan menikah atau tidak. Selama Depresi banyak orang tidak menikah atau menunda pernikahan karena tidak layak secara finansial dan tidak ada cukup pria yang memiliki uang untuk merasa seperti mereka. bisa menghidupi keluarga.”

Daniel Everett, Profesor Wali Amanat Ilmu Kognitif di Bentley , mengatakan kekuatan keseluruhan biologi, kebutuhan sosial dan ekonomi tidak akan pernah membiarkan beberapa bentuk kemitraan jangka panjang memudar: Definisi pernikahan telah berubah-ubah dari waktu ke waktu dan antar budaya.

“Dalam pernikahan Amerika, karena mereka telah berevolusi, yang ideal adalah menikah dengan persetujuan bersama dan membangun hubungan pertama dan terutama,” kata Everett. “Di antara beberapa masyarakat Amazon, hubungan pernikahan pertama-tama merupakan kemitraan ekonomi, dengan pembagian kerja yang jelas, dari mana suatu hubungan dapat berkembang. Di antara masyarakat yang lebih religius, seperti pedesaan Katolik di Meksiko selatan, ada beberapa yang tumpang tindih dengan Amazon. Dan model pedesaan Amerika dapat berfluktuasi dari hubungan pertama ekonomi kedua ke hubungan pertama, ekonomi kedua, dengan pembagian kerja yang jelas dan sanksi tambahan agama.”

Masa Depan Pernikahan

Saat yang tertua di antara Generasi Z mendekati usia pertengahan 20-an, mereka memiliki pandangan yang sama tentang pernikahan dengan generasi Milenial. Menurut Pew, kira-kira setengah dari GenZers dan Milenial mengatakan bahwa pasangan gay dan lesbian yang diizinkan untuk menikah adalah hal yang baik bagi masyarakat kita, dengan pola yang sama dalam pandangan orang-orang dari ras yang berbeda menikah satu sama lain.

Akankah Milenial dan GenZ mengantarkan era baru yang menyelamatkan pernikahan Amerika dengan membiarkannya berkembang? Radikal seperti yang terlihat, mereka mungkin saja.

Lihat Juga: 5 HAL PENTING YANG HARUS DILAKUKAN SETIAP PASANGAN SEBELUM MENIKAH.

Persyaratan Hukum Di Situs Pgsoft Slot Untuk Menikah

Persyaratan hukum untuk menikahPernikahan adalah kontrak yang mengikat secara hukum yang mempengaruhi Anda dan pasangan Anda (dan, sampai batas tertentu, anak-anak Anda) sepanjang hidup Anda. Ada aturan dan peraturan tertentu tentang siapa yang boleh dan tidak boleh menikah, dan dalam keadaan apa.

Halaman ini menjelaskan persyaratan hukum untuk pernikahan di Irlandia. Ia juga menetapkan berbagai hambatan (barriers) dalam pernikahan di Irlandia, seperti menjadi saudara sedarah atau menikah karena alasan imigrasi.

Kapasitas untuk menikah

Kapasitas untuk menikah
Agar pernikahan Anda sah secara hukum di Irlandia menurut situs pgsoft slot , Anda berdua harus memiliki kapasitas untuk menikah satu sama lain. Artinya, Anda dan calon pasangan harus memenuhi semua persyaratan berikut ini pada saat pernikahan. Kamu harus:

Lebih dari 18 tahun. Ini adalah kasus bahkan jika salah satu orang tinggal di Irlandia tetapi Anda menikah di luar Irlandia. Bahkan jika Anda bukan penduduk tetap Negara Bagian, Anda harus berusia di atas 18 tahun untuk menikah dengan seseorang di Irlandia.
Bebas untuk menyetujui pernikahan. Itu berarti Anda tidak bisa dipaksa untuk menikahi seseorang.
Perhatikan formalitas pernikahan yang dibutuhkan. Misalnya, Anda harus menghubungi Dinas Catatan Sipil dan, kecuali dinyatakan lain, dengan pemberitahuan 3 bulan sebelumnya kepada Panitera tentang niat Anda untuk menikah, dan telah diberikan Formulir Pendaftaran Perkawinan. Jika kemitraan sipil Anda terdaftar di Irlandia, Anda tidak perlu memberikan pemberitahuan 3 bulan sebelumnya.

Lajang, duda, cerai, bekas pasangan perdata dari persekutuan perdata yang berakhir karena kematian atau pembubaran, atau batalnya perkawinan atau persekutuan perdata secara perdata atau perceraian atau pembubaran asing yang sah. (Jika Anda menikah dengan pasangan sipil Anda, Anda tidak perlu membubarkan kemitraan sipil Anda sebelum menikah. Ini akan secara otomatis bubar ketika Anda menikah.)
Memiliki kapasitas mental untuk memahami hakikat pernikahan
Tidak ada hubungan darah atau pernikahan sampai-sampai secara hukum melarang Anda untuk menikah satu sama lain. Jika Anda memiliki hubungan darah atau perkawinan dengan pasangan yang Anda usulkan, Anda harus menghubungi pengacara untuk memastikan bahwa Anda tidak termasuk dalam tingkat hubungan terlarang. (Lihat ‘Jika Anda memiliki hubungan darah atau pernikahan’ di bawah.)
Jika salah satu syarat di atas tidak terpenuhi, maka akad nikah berikutnya batal demi hukum (tidak sah).

Jika Anda bercerai di luar negeri

Tidak semua perceraian asing diakui menurut hukum Irlandia. Di bawah Domicile and Recognition of Foreign Divorces Act 1986, perceraian asing dari negara non-UE hanya akan diakui di Irlandia jika setidaknya satu pasangan berdomisili di negara yang memberikan perceraian saat proses dimulai. Anda mungkin harus memberikan bukti yang baik bahwa ini masalahnya dan, oleh karena itu, perceraian itu sah menurut hukum Irlandia.

Perceraian asing yang dilakukan di negara-negara UE lainnya diakui berdasarkan Peraturan UE 2201/2003 (“Brussels II bis”). Adalah kebiasaan tempat tinggal pasangan yang menentukan hak pengadilan untuk memberikan perceraian. Dalam hal ini, tempat tinggal kebiasaan Anda adalah negara tempat Anda secara sah menetapkan kehidupan sehari-hari Anda.

Perceraian Inggris Raya terus diakui di Irlandia berdasarkan Bagian 19 Undang-Undang Penarikan Inggris dari Uni Eropa (Ketentuan Konsekuensi) 2020. Sekali lagi, tes residensi adat berlaku sehubungan dengan perceraian pada atau setelah 1 Januari 2021.

Jika perceraian termasuk dalam peraturan UE, cukup untuk mengonfirmasi bahwa kedua pihak yang bercerai telah diberitahu tentang prosesnya dan memiliki kesempatan untuk mengajukan bukti ke pengadilan yang mengabulkan perceraian.

Jika peraturan UE tidak berlaku, Anda harus memberikan informasi tertentu (seperti tempat lahir, negara tempat tinggal, dan fakta relevan lainnya) pada kuesioner yang disediakan oleh Panitera. Informasi tersebut kemudian diteruskan ke Kantor Pendaftaran Umum, yang persetujuannya diperlukan sebelum upacara pernikahan dapat dilakukan.

Jika menurut Pencatat Cerai Asing adalah sah, maka perkawinan baru dapat dilanjutkan. Jika tidak, Anda dapat memberikan informasi tambahan untuk membuktikan keabsahan, atau Anda dapat mengajukan permohonan sidang di Pengadilan Sirkuit. Keputusan pengadilan tentang keabsahan perceraian asing dalam hukum Irlandia mengikat para pihak kecuali dibatalkan pada tingkat banding. Jika pengadilan memutuskan bahwa perceraian Anda di luar negeri tidak mengikat, satu-satunya pilihan Anda jika Anda ingin menikah lagi di Irlandia adalah bercerai menurut hukum Irlandia.

Baca juga artikel berikut ini : 5 HAL PENTING YANG HARUS DILAKUKAN SETIAP PASANGAN SEBELUM MENIKAH

5 Hal Penting yang Harus Dilakukan Setiap Pasangan Sebelum Menikah

10 Hal Penting yang Harus Dilakukan Setiap Pasangan Sebelum Menikah

Tentu, hanya cinta yang Anda butuhkan—tetapi berbagi 5 pengalaman ini sebelum Anda mengatakan “Saya bersedia” akan membuat kehidupan pernikahan menjadi jauh lebih manis. saya juga merekomendasikan untuk mengumpulkan uang di situs bandar slot terpercaya agar memiiki persiapan yang cukup.

Begitu Anda dan pasangan memutuskan untuk menikah, itu bisa terasa seperti satu, jatuh bebas dengan cepat menuju hari besar. Sangat mudah untuk terjebak dalam perencanaan pernikahan dan membiarkan setiap interaksi dengan pasangan Anda berkisar pada detail dan keputusan pernikahan. Tetapi apakah pernikahan Anda masih berbulan-bulan atau bertahun-tahun lagi, penting untuk menggunakan waktu ini tidak hanya untuk mempersiapkan pernikahan yang indah, tetapi juga untuk bersiap-siap untuk pernikahan yang langgeng dan bahagia. Untuk memperdalam dan memperkuat ikatan Anda—dan membuat transisi ke dalam kehidupan pernikahan menjadi lebih mulus dan lebih menyenangkan—berikut adalah 10 hal penting yang direkomendasikan oleh para ahli pernikahan dan pernikahan untuk dilakukan bersama sebelum mereka menikah. Kemudian ambil calon pasangan Anda dan mulailah memeriksa hal-hal dari daftar ini.

1.Memahami nilai satu sama lain.

1.Memahami nilai satu sama lain.
Jauh sebelum membuat komitmen untuk menghabiskan sisa hidup Anda bersama, penting untuk mengomunikasikan dan mendiskusikan nilai dan keyakinan pribadi Anda, seperti agama, dinamika dan ritual keluarga, dan politik. “Anda mungkin tidak selalu setuju, tetapi Anda perlu menghormati sudut pandang satu sama lain dan memastikan bahwa mereka bukan pemecah kesepakatan sebelum berjalan,” kata Brittny Drye, pendiri Love Inc. di New York City. Jika Anda menemukan diri Anda berada di ujung spektrum yang berlawanan di satu area, ketahuilah bahwa itu masih bisa berhasil, tetapi mungkin diperlukan upaya ekstra dan perencanaan awal dalam hubungan Anda untuk memutuskan bagaimana menangani konflik sebelum itu terjadi (katakanlah, pada hari Thanksgiving atau hari pemilihan).

2. Lakukan perjalanan.

2. Lakukan perjalanan.
Bepergian bersama memberi Anda kesempatan untuk melihat bagaimana Anda masing-masing menangani situasi stres, yang merupakan wawasan berharga untuk kehidupan masa depan Anda bersama, kata Marisa Manna Ferrell dari So Eventful di Healdsburg, California. Bahkan jika Anda sudah menguasai seni liburan pasangan. , ini saat yang tepat untuk mempertimbangkan bulan pertunangan. “Ini memungkinkan Anda melakukan dekompresi,” kata Megan Velez dari Destination Weddings Travel Group di Boston. Jadi, jika Anda belum melewatkan kota bersama, pesanlah perjalanan! Tidak perlu jauh, panjang, atau mahal. Perjalanan darat, perjalanan berkemah, liburan akhir pekan domestik di rumah sewaan—semuanya adalah cara yang bagus bagi pasangan untuk berbagi pengalaman di luar rutinitas mereka yang biasa, membuat kenangan baru, dan terbiasa memecahkan masalah (ban kempes, cegukan di hotel, penerbangan yang dibatalkan ) sebagai sebuah tim. Dan, tentu saja, mereka menyenangkan dan romantis. Jika Anda memesan masa inap yang lebih tradisional, Velez merekomendasikan untuk memudahkan diri Anda sendiri dan mempertimbangkan resor lengkap, yang memberi Anda kesempatan untuk beristirahat tanpa harus khawatir tentang detail begitu Anda tiba di sana.

3.Memiliki uang yang berbicara.

3.Memiliki uang yang berbicara.

Anda dan orang penting Anda harus menyepakati topik mendasar seperti keuangan—walaupun tidak selalu menyenangkan atau mudah untuk didiskusikan. “401Ks mungkin tidak ada dalam pikiran Anda ketika Anda berusia 20-an, tetapi sangat penting untuk mendiskusikan ini sebelumnya sehingga Anda tidak menemukan diri Anda dalam situasi di jalan yang dapat merusak pernikahan Anda,” kata Drye. Bicarakan tentang bagaimana Anda akan membagi/membagi biaya hidup, bagaimana Anda merencanakan hidup, dan apakah Anda berdua berharap untuk bekerja sampai pensiun. Mulailah percakapan dengan menanyakan enam pertanyaan penting tentang uang ini kepada diri Anda sendiri.

4. Bicara tentang anak-anak.

4. Bicara tentang anak-anak.

Seperti pembicaraan tentang uang, percakapan tentang anak-anak adalah hal yang penting. Apakah Anda berdua menginginkannya? Jika demikian, berapa banyak? Bagikan visi Anda sebelum Anda bertukar sumpah. “Memiliki anak adalah komitmen besar, secara pribadi dan finansial, selama sisa hidup Anda, dan memang mengubah hubungan Anda dengan pasangan Anda,” kata Beth Bernstein dari SQN Events di Chicago. “Pasangan menikah dengan berpikir itu adalah sesuatu yang dapat mereka selesaikan nanti, atau seseorang berpikir bahwa mereka dapat mengubah pikiran orang lain, tetapi itu jarang berakhir dengan baik. Penting untuk menyepakati yang satu ini dari awal.”

5.Ikuti pelajaran menari.

5.Ikuti pelajaran menari.

Pertimbangkan untuk mengambil pelajaran menari, tetapi untuk alasan yang sama sekali berbeda dari yang Anda harapkan. “Ya, ini adalah cara yang bagus untuk belajar bagaimana bergerak di lantai dansa satu sama lain, tetapi sama pentingnya, inilah saatnya Anda benar-benar dapat menjauh dari tekanan perencanaan,” kata Kevin Dennis dari perusahaan intelijen bisnis pernikahan WeddingIQ dalam Washington, DC Ini adalah kesempatan untuk belajar bersama, tertawa bersama, dan menghabiskan waktu bersama, menutup telepon dan fokus satu sama lain.

Hal Perlu Dipertimbangkan Ketika Memilih Gaun Pernikahan

Hal Perlu Dipertimbangkan Ketika Memilih Gaun Pernikahan

Menemukan gaun Anda dengan mudah di situs ionclub casino adalah salah satu bagian paling menarik dari perencanaan pernikahan Anda! Itu adalah bagian yang Anda impikan sebagai seorang gadis kecil, bagian yang Anda tonton dengan rasa bersalah di acara TV sambil mengunyah kue Girl Scout. Tetapi ketika mimpi berubah menjadi pencarian gaun pengantin kehidupan nyata, ada banyak aspek yang perlu dipertimbangkan! Itulah mengapa kami di sini untuk membantu! Hari ini kami meninjau komponen utama yang perlu dipertimbangkan saat memilih gaun pengantin Anda.

Anggaran

Anggaran

Yang ini mungkin tampak tidak perlu dipikirkan, tetapi banyak pengantin wanita kesulitan mempertahankan anggaran mereka karena mereka terjun ke dalam kegembiraan berbelanja pakaian sebelum mereka menyadari tentang apa yang dapat mereka belanjakan. Tentukan berapa banyak yang ingin Anda belanjakan SEBELUM Anda pergi untuk melihat gaun dan segera memberi tahu penjual – sebelum mencoba apa pun! Jatuh cinta dengan gaun yang tidak mampu Anda beli adalah patah hati yang luar biasa!

Aturan berbusana

Andalah pengantin wanita dan Anda yang membuat aturan – pastikan Anda mematuhinya, Anda sendiri! Penting untuk mengikuti kode berpakaian di pernikahan Anda; hal terakhir yang Anda inginkan adalah melihat keluar dari tempat pada hari besar Anda sendiri! Merencanakan gaun Anda di sekitar venue adalah hal yang ideal. Jika Anda mengadakan pernikahan pantai tujuan, gaun pesta & stiletto mungkin terlihat sedikit tidak pantas. Dan jika Anda melakukan urusan dasi putih formal, gaun boho yang semilir mungkin tidak cocok. Pilih gaya gaun yang sesuai dengan pernikahan Anda.

Bentuk tubuh

Bentuk tubuh

Bentuk tubuh Anda adalah faktor utama dalam memilih gaun yang tepat. Ada banyak panduan gaya online yang menjelaskan gaya mana yang terlihat paling baik pada tipe tubuh yang berbeda, jadi mungkin berguna untuk memeriksanya sebelum Anda menjelajah ke janji temu pengantin Anda (PETUNJUK – klik di sini untuk menerima tip kami untuk menemukan gaya yang sesuai kamu Terbaik). Tapi apa yang ANDA sukai pada diri sendiri akan selalu mengalahkan pendapat orang lain! Cobalah melakukan riset untuk menemukan gaya dan desainer mana yang Anda sukai untuk tipe tubuh Anda sebelum memesan janji temu. Anda tidak ingin membuang waktu di toko yang tidak menjual barang yang Anda cari. Jangan takut untuk menelepon dulu dan meminta gaun tertentu!

Biaya Tersembunyi

Banyak pengantin wanita cenderung melupakan biaya tersembunyi yang terlibat dengan belanja gaun pengantin. Ansambel hari pernikahan Anda tidak berakhir pada gaun putih! Sepatu dan kerudung Anda mungkin akan dijual dengan harga beberapa ratus dolar – ya, sepotong tulle DAPAT harganya $ 400! Anda juga harus mempertimbangkan biaya aksesori – mulai dari pakaian dalam hingga perhiasan. Biaya tersembunyi terakhir adalah perubahan. Tidak ada jalan lain untuk pengeluaran ini; perubahan adalah suatu keharusan jika Anda ingin gaun Anda pas dengan benar! Biaya tambahan ini dapat memengaruhi gaun mana yang sesuai dengan anggaran Anda, jadi pastikan untuk selalu mengingatnya!

Info lainnya : KESALAHAN PERENCANAAN PERNIKAHAN YANG PERLU DIHINDARI

Kenyamanan

Dalam kegembiraan mencoba gaun, banyak pengantin yang lupa bahwa mereka harus berjalan, duduk, dan menari dengan gaun pengantin mereka (mengejutkan, bukan ?!). Gaya dan penampilan gaun Anda jelas penting, tetapi kemampuan bergerak juga sangat penting! Jadi, pastikan Anda berlatih duduk dan bergerak saat mencoba gaun!

Kami telah mendengar begitu banyak pengantin wanita mengatakan bahwa menemukan gaun mereka adalah momen di mana pernikahan mereka mulai terasa nyata bagi mereka … saat mereka merasa seperti pengantin sejati. Kami berharap postingan ini membantu saat Anda memulai pencarian gaun yang tepat untuk Anda – gaun yang membuat Anda merasa cantik dan percaya diri di hari pernikahan Anda!

9 Hal Yang Harus Anda & Pasangan Anda Lakukan Sebelum Menikah

9 Hal Yang Harus Anda & Pasangan Anda Lakukan Sebelum Menikah

Pernikahan dianggap sebagai langkah besar dalam hubungan romantis. Bagi banyak orang, pernikahan mewakili bentuk komitmen dan cinta tertinggi satu sama lain, dan oleh karena itu, harus dilakukan dengan serius dan sepenuh hati. Anda juga harus memhami hobi satu dengan yang lain, tidak jarang pasangan yang memiliki hobi dalam melakukan taruhan. Pasangan yang menyukai taruhan online dapat coba hanya bermain di situs demo pragmatic yang tidak mengharuskan melakukan deposit. Penting untuk memeriksa tugas-tugas tertentu dari daftar tugas gabungan Anda, dan kami siap memberi Anda sembilan tugas teratas:

– Bepergian. Dan yang kami maksud dengan ini semua jenis: ke kota berikutnya, ke negara bagian berikutnya, ke sisi lain dunia. Melihat bagaimana Anda bekerja bersama di jalan – atau di kereta, atau di pesawat – mewakili banyak hal terkait gaya pemecahan masalah dan komunikasi Anda di bawah tekanan. Plus, Anda bisa melihat tempat-tempat baru dengan orang yang paling Anda cintai!

– Sinkronkan rencana masa depan Anda. Ada banyak aspek untuk memperkuat rencana hidup Anda satu sama lain – diskusikan di mana Anda berdua ingin berada dalam karier Anda, tujuan pribadi Anda, pemikiran Anda tentang anak-anak, dan poin penting lainnya satu, lima, sepuluh, dan lima puluh tahun ke depan. jalan. Rencana akan berubah seiring berjalannya waktu, tetapi memulai dengan dasar ekspektasi yang kuat itu penting.

– Berkenalan dengan keluarga satu sama lain. Sering dikatakan bahwa ketika Anda menikah, Anda tidak hanya mendapatkan pasangan, tetapi juga sekumpulan keluarga baru. Jika Anda dan pasangan memiliki anggota keluarga dekat, penting bagi Anda untuk menghabiskan waktu berkualitas dengan orang tua, saudara, atau kerabat satu sama lain untuk membina hubungan tersebut.

– Benamkan diri Anda dalam gairah masing-masing. Ini tidak berarti Anda harus menikmati hal-hal yang persis sama, tetapi jika Anda atau orang penting Anda sangat terlibat dalam aktivitas, hobi, dll. Tertentu, mengekspresikan ketertarikan untuk mengetahui lebih banyak tentang subjek atau aktivitas tertentu merupakan tanda cinta yang indah. mencobanya. Demikian pula, penting juga bahwa Anda masing-masing memiliki sekumpulan minat individu tanpa yang lain.

– Berkenalan dengan teman-teman mereka. Sama seperti keluarga mereka, hubungan yang kuat kemungkinan besar juga akan mencakup menghabiskan waktu dengan teman satu sama lain. Mereka adalah orang-orang yang Anda cintai untuk bergaul, jadi mereka sangat penting bagi mereka. Berusaha untuk memasukkannya ke dalam beberapa rencana akhir pekan Anda akan sangat membantu.

– Cari tahu gaya komunikasi Anda masing-masing. Cara Anda menangani argumen dan efek sampingnya adalah unik, dan penting untuk memahami gaya Anda sendiri, serta gaya yang Anda cintai. Terkadang, cara terbaik untuk mengetahuinya adalah melalui konseling pasangan – bahkan jika Anda tidak menganggap hubungan Anda memiliki masalah yang mengerikan, konseling adalah cara yang bagus untuk mempelajari lebih lanjut tentang diri Anda, kekasih Anda, dan Anda sebagai pasangan.

– Diskusikan keuangan. Sayangnya, pembicaraan tentang uang perlu dilakukan. Baik itu tentang tagihan sehari-hari, kebiasaan berbelanja, atau menabung untuk masa depan Anda, senada dengan uang adalah penting dalam hubungan yang solid. Menikah tanpa membahas lebih dalam tentang masalah ini sangatlah berisiko.

– Perjelas tentang apa yang Anda anggap “curang”. Saat ini, teknologi telah membawa lebih banyak solusi, tetapi juga lebih banyak masalah dalam hal hubungan romantis. Cari tahu apa yang Anda yakini sebagai “melewati batas” dan cari tahu apa yang diyakini juga oleh cinta Anda. Seperti keuangan, ini bukanlah pembicaraan yang sepenuhnya menyenangkan, tetapi pembicaraan yang perlu dilakukan sebelum bergerak maju.

– Pindah bersama – atau setidaknya menghabiskan banyak waktu bersama. Kami merekomendasikan untuk tinggal bersama sebelum Anda menikah atau menghabiskan banyak waktu bersama di kota atau negara bagian yang sama. Ini seperti bepergian dalam hal itu mengungkapkan warna asli Anda, tetapi pada tingkat yang jauh lebih biasa. “Uji coba” hubungan Anda yang tinggal bersama sebelum menikah dapat menunjukkan gaya mereka yang sebenarnya – dan sebaliknya – sambil memungkinkan Anda menemukan kebiasaan dan kebiasaan mereka sehari-hari.

Temukan mengapa memasak bersama membantu hubungan Anda bertahan dalam ujian waktu, baca tips untuk berurusan dengan groomzilla, dan semua yang perlu Anda ketahui tentang kesenjangan usia dalam pasangan.

6 Tips Bergaya Untuk Mempersiapkan Pemotretan Pre-Wedding Anda

6 Tips Bergaya Untuk Mempersiapkan Pemotretan Pre-Wedding Anda

Steve Thio adalah salah satu pengusaha situs bandar maxbet dan Editor Kontribusi dari Her World Brides, membagikan beberapa tip tentang cara tampil terbaik, dan cara mendapatkan foto yang sempurna untuk potret pranikah Anda.

1) Sematkan tampilan

Setelah Anda memutuskan tema, tampilan, dan konsep potret pengantin Anda, lihat majalah dan daring untuk mencari penampilan pengantin yang sesuai dengan keseluruhan nuansa gambar. Jika Anda mengambil gambar di hotel dengan arsitektur kolonial, mungkin riasan glamor dunia lama akan menjadi sempurna.

Jika alam bebas lebih sesuai gaya Anda, pilih tampilan boho pedesaan yang lebih cantik. Pastikan untuk memilih beberapa opsi yang dapat Anda tunjukkan kepada penata rias Anda.

2) Bekerja samalah dengan penata rias Anda

Setelah Anda memutuskan tampilan rias pengantin, diskusikan referensi dengan penata rias Anda dan cari tahu tampilan mana yang paling sesuai dengan fitur Anda.

Tidak semua tampilan riasan yang Anda lihat di majalah pengantin atau online cocok untuk Anda, jadi percayakan penata rias Anda untuk menyesuaikan tampilan referensi untuk fitur Anda.

3) Jaga agar tetap cantik dan romantis

Beberapa mempelai wanita berpikir bahwa mereka harus berusaha sekuat tenaga untuk pernikahan mereka; mereka mencoba warna rambut yang berbeda atau desain gaun yang satu-satunya tetapi dengan cara yang buruk.

Ingatlah bahwa potret pernikahan harus fokus pada pasangan dan Anda harus selalu tampil terbaik – cantik alami dan ceria.

4) Berpakaianlah dengan benar

Selain gaya rambut dan riasan yang tepat, kenakan pakaian yang sesuai dengan tema dan konsep foto pengantin Anda.

Saya telah menemukan pengantin wanita yang mengenakan gaun putri besar dan gemuk yang sedang syuting di taman Bishan dan terlihat benar-benar tidak pada tempatnya – seorang putri yang berlari di taman dengan flat HDB di latar belakang tidak cocok, imo.

Untuk mendapatkan lemari pakaian pengantin yang tepat agar sesuai dengan tampilan dan tema pemotretan Anda, lihat gaya busana yang indah dari Her World Brides and Female Brides, atau online dan lihat bagaimana gaya foto pengantin terbaik.

Jadi jika Anda ingin bereksperimen dengan warna rambut atau mencoba desain gaun pengantin terbaru yang sedang tren, pastikan Anda tampil gaya, cantik dan romantis dengan cara yang elegan dan canggih. Kami tidak ingin melihat kembali potret pengantin kami bertahun-tahun kemudian dan menyesali beberapa pilihan mode atau kecantikan yang kami buat saat itu.

5) Lihat portofolio

Lihatlah berbagai portofolio fotografer dan periksa apakah gaya mereka sesuai dengan yang Anda inginkan untuk potret Anda. Catat apa yang mereka fokuskan – apakah itu pasangan, pengantin wanita, lokasi atau gaun pengantin?

Apakah gaya fotografer lebih spontan, berpose, mengikuti mode, atau eksperimental? Bekerja dengan fotografer yang memahami apa yang Anda inginkan dan terbiasa memotret dengan gaya yang Anda sukai selalu lebih mudah.

Anda akan mendapat masalah jika memesan fotog yang mengkhususkan diri pada gambar jurnalistik dan mengharapkan dia untuk mengambil gambar fashion-foward yang sama sekali bukan keahliannya.

6) Perhatikan trik cahaya / DI

Saat memeriksa portofolio fotografer, perhatikan apakah dia menggunakan lampu buatan untuk sebagian besar fotonya, atau cahaya alami.

Nuansa dan mood sebuah gambar tidak hanya bergantung pada lokasi tetapi juga kualitas cahayanya.

Perhatikan apakah fotografer menggunakan banyak teknik dan trik DI untuk fotonya; dari pengalaman saya, selalu yang terbaik adalah bekerja dengan fotografer yang mengandalkan DI untuk penyempurnaan dan bukan sebagai alat utama untuk membuat gambar, kecuali jika ada konsep visual yang memerlukannya.